Perempuan lebih berbahaya terkena serangan jantung di banding laki laki

09-01-2022
(5 kali dilihat)

Hasil penelitian terkini menunjukkan bahwa wanita dua kali lebih mungkin meninggal satu tahun setelah serangan jantung dibandingkan pria.

Itu karena perempuan tidak diperlakukan sama seperti laki-laki, sebuah studi 10 tahun oleh peneliti Inggris dan Swedia menunjukkan.

Tingkat keamanan untuk wanita dengan penyakit jantung akan meningkat secara signifikan jika mereka menerima perawatan seperti operasi bypass jantung dan statin.

Salah satu peneliti, Profesor Chris Gale, mengatakan perlu mengubah persepsi bahwa serangan jantung hanya menyerang kelompok tertentu, seperti pria paruh baya yang kelebihan berat badan, penderita diabetes, dan perokok.

Penelitian, yang mengamati 180.368 pasien serangan jantung selama 10 tahun, menunjukkan bahwa wanita dua kali lebih mungkin meninggal akibat serangan jantung serius yang disebut STEMI dalam setahun setelah serangan dibandingkan pria.

STEMI adalah jenis serangan jantung yang paling serius ketika pembuluh darah benar-benar tersumbat oleh gumpalan darah dan perawatan segera diperlukan.

Para peneliti dari University of Leeds di Inggris dan Karolinska Institutet di Swedia percaya bahwa tingkat kematian yang lebih tinggi pada wanita disebabkan oleh perbedaan dalam perawatan medis yang mereka terima.

Wanita dengan STEMI memiliki kemungkinan hingga 34% lebih kecil untuk menjalani prosedur perawatan untuk membersihkan arteri yang tersumbat, seperti operasi bypass dan stent (atau tabung yang ditempatkan di pembuluh darah).

Mereka juga 24% lebih kecil kemungkinannya untuk mengonsumsi statin, yang dapat membantu mencegah serangan jantung lainnya, dan 16% lebih kecil kemungkinannya untuk mengonsumsi aspirin, yang membantu mencegah pembekuan darah.

Meskipun petunjuknya jelas bahwa semua jenis perawatan harus diberikan kepada pria dan wanita, masih ada perbedaan dalam perawatan.

Menurut penelitian, perbedaan kematian antara jenis kelamin menurun di hampir semua kasus ketika wanita menerima pengobatan yang direkomendasikan.

Profesor Chris Gale dari University of Leeds mengatakan ada bias gender terhadap korban serangan jantung di Inggris, dengan 124.000 pria dan 70.000 wanita dirawat di rumah sakit karena serangan jantung setiap tahun.

Ada kesalahpahaman di kalangan masyarakat dan profesional kesehatan tentang penampilan pasien serangan jantung. Ketika kita memikirkan pasien serangan jantung, kita sering melihat setengah baya, kelebihan berat badan, diabetes, dan perokok.

Itu tidak selalu terjadi - serangan jantung mempengaruhi berbagai populasi, termasuk wanita.

Menurut profesor. Gila, berdasarkan kontak awal dengan penyedia layanan kesehatan, wanita cenderung tidak menjalani tes diagnostik yang sama, meninggalkan 50% wanita salah didiagnosis pada awalnya.

Ini mengarah ke seluruh perawatan. Kehilangan yang pertama, yang merupakan kesempatan pertama untuk pulih, akan meningkatkan kemungkinan kehilangan kontak berikutnya dan menyebabkan tingkat kematian kumulatif yang lebih tinggi.

seobaca

Wanita lebih menderita

Studi ini juga menunjukkan bahwa wanita lebih mungkin untuk memiliki penyakit lain seperti diabetes, tekanan darah tinggi, tetapi tidak sejauh ada perbedaan kematian antara pria dan wanita.

Meski penelitian didasarkan pada data Swedia, para peneliti percaya bahwa kondisi tersebut juga dialami oleh wanita di Inggris dan bisa menjadi lebih buruk karena banyaknya kematian akibat serangan jantung dan perbedaan dalam pemberian pengobatan.

Swedia adalah pemimpin di bidang kesehatan dan salah satu negara dengan tingkat kematian (death rate) terendah akibat serangan jantung. Namun, kami melihat perbedaan dalam pengobatan dan hasil antara pria dan wanita, tambah Prof. Galera.

Profesor Jeremy Pearson dari British Heart Foundation, sebuah badan amal yang berbasis amal Raising Awareness of Heart Disease and Improve Treatment, mengatakan: "Hasil penelitian ini mengkhawatirkan.

Kami memiliki kebutuhan mendesak untuk meningkatkan kesadaran tentang masalah yang mudah berubah ini. Hanya dengan memastikan bahwa semua wanita menerima perawatan yang direkomendasikan, kita dapat menghindari terus menderita ketika kita kehilangan orang yang kita cintai karena serangan jantung.

obat jantung